wuuiih…lama juga nggak nengok ke sini.

ada saja kesibukan yang nggak ngebolehin aku berlama – lama di depan komputer. entah kerjaan kantor, urusan rumah, maen ama adhitya, atau berburu informasi apa saja tentang mountain bike (mtb).

oh ya, setelah banyak bergaul ama dedengkot kampoeng rembrandt, kayaknya aku udah tertular virus ganas. itu tadi demam mtb.

mulai deh sejak awal bulan kemaren, cari seluruh artikel, howto, dsb all abt mtb. salah satunya dari mtb-indonesia. maklum, krn newbie, musti belajar banyak dulu biar kenal ama hobie genjot si kuda alloy ini. akhirnya memang semakin tau kalo banyak hal yang nggak aku tau. untuk lebih mempercepat akselerasi, mulai mei mpe 6 bulan kedepan, aku berlangganan majalah Cycling edisi Indonesia. sembari kumpulin duit buat rakit mtb. penginnya sih april ini udah bisa beli frame dulu.

tapi, memang kita, manusia, bisanya cuma berencana, Tuhan memang telah ada rencana untuk kita. april minggu kedua, tante istriku, yang udah seperti ibu baginya, dipanggil kembali ke asalnya. from dust to the dust. semoga arwahnya ditrima di sisi NYA.

so, seluruh sumber daya, untuk sementara di alihkan dulu ke sana. rabu 5 april,dini hari, aku sekeluarga pulang ke solo. melepas kepergian almarhumah. molor dari rencana semula, rabu 12 april, balik ke tangerang. kamis, harpitnas, terpaksa ngantor lagi.

bulan depan, mulai lagi deh, susun rencana dan cari cara, gimana biar keinginan ber-mtb benar – benar terjadi. itu artinya, udah dapat informasi detil mau beli apa, berapa dananya, dan di mana belinya. satu lagi yang tak kalah penting, sumber dana tuh! kalo mo nekat pecahin celengan bisa berabe nih, bisa – bisa berantem ama menteri keuangan. jadi musti putar otak gimana duit terkumpul tanpa ngeganggu neraca pembayaran 🙂

kalo udah gini, hidup menjadi lebih hidup 🙂

oh ya, ntar kalo ada perkembangan soal satu ini, pasti aku posting ke sini.

Iklan