sejak dimulainya putaran piala dunia di jerman tanggal 9 juni kemaren, orang – orang kita ribut justru bukan pada materi suguhan para pemain klas dunia di layar sctv, tapi justru ribut soal munculnya titiek soeharto, yang anak pak harto – mantan RI1 – sebagai presenter siaran langsung itu.

di sini saya tidak bermaksud menambah rame wacana dan argumentasi yang beredar, saya justru heran, mengapa orang kita sangat senang ngributin masalah kecil dan sepele sih?

memang bener, kalo saya lihat sendiri, titiek nggak pantes sama sekali jadi presenter, dan sangat dipaksakan. bicara belepotan dalam siaran langsung dan terlihat jelas tidak menguasai materi dunia persepakbolaan.

tapi sekali lagi, ngapain sih musti ribut segala? kalo saya, saat dia tampil di awal – jeda – akhir pertandingan selalu pindah channel dulu ke laen tipi, entah rcti, o-channel, ato apalah, yang penting nggak neg liat muka ibu satu itu.

titiek soeharto memang pemegang mayoritas saham di sctv, dan konon kabarnya peran dia sangat besar bagi sctv dalam pembelian hak siar piala dunia kali ini. so what gitu lho?  kalo sekarang dia pengin tampil di tipi, jadi presenter, wong tipi-tipi dia sendiri. kalo tipinya rugi krn nggak ada yg nonton, dia sendiri yg rugi kan? kalo rate tipinya turun gara-gara wajahnya yg sok camera-face nongol di layar tipi, bukanya dia yg malu?

jadi napa kita musti ribut juga? bukannya kita justru harus ribut karena bantuan korban gempa jogja dan jateng yg belum nyampe ke sasaran? bukannya kita musti ngributin bencana lumpur panas di sidoarjo? ini kok malah hal sepele gitu diributin.

bangsa kita memang suka sekali membesarkan masalah sepele, dan mengecilkan masalah besar. bangsa kita memang bangsa reaktif, tapi anget-anget t*i ayam. ribut sebentar reda kemudian tapi nggak ada solusi sama sekali.

jadi ayolah, kita kembalikan sajian worldcup sebagi ajang introspeksi diri, kapan tim kita tampil? kalo nggak suka, jangan lihat titiek waktu ngomong, pindah channel. beres kan?!

so what gitu looo. 

Iklan