sepagi tadi ujan turun begitu deras.

tidak seperti hari – hari sebelumnya, kali ini air turun tanpa malu – malu. setelah semalaman udara gerah, mendung menggantung, turunlah tetes air pertama kali kurang lebih pukul setengah lima tadi pagi. dan terus turun sampe pukul tujuh.

seharusnya kita bersyukur diberikan ujan. tapi kok ya di hari jumat. hehehe, lagi lagi sifat serakah manusia muncul. coba kalo ujan turun di minggu pagi, pasti aku masih kelonan ama simbok-e bocah – bocah.

rasanya males berangkat kerja. tapi ya namanya udah kewajiban mo gimana lagi. dan berangkatlah diriku.

dan kudapati air menggenang di mana – mana. banjir lokal menutupi separoh badan jalan. rupanya  seperti dahulu kala, parit tidak mampu menampung air. gimana mau berfungsi, wong dalamnya nggak lebih dari 30cm! belom lagi tersumbat di sana sini.

tentu saja banjir bikin jalan macet bukan kepalang. bejibun orang berlomba mencari celah air. dan kendaraan besar nggak bisa tidak harus mengalah sama mereka yang bermotor. masih untung nggak bawa truk trailer. bayangin coba…

akhirnya, seperti yang sudah – sudah, kalo ujan berangkatlah lebih pagi.

Iklan