cute_facebidadari kami, silvia (11 bln), makin gede makin nggemesin! ternyata pandangan bahwa bayi semakin gede semakin nyebelin karena makin banyak maunya, nggak berlaku untuk silvia.

bener sih dia banyak maunya, bener juga kalo dibilang dikit – dikit teriak kalo nggak dikasih perhatian, barang setarikan napas. namun yang ingin aku ceritakan di sini adalah tingkat kecerdasannya yang aku sendiri tak pernah kira.

kami punya anak cowok dan cewek. si kakak, adhitya (3thn) kini makin ngerti kalo sekarang dia punya ade, yang harus disayang dan dikasih perhatian. si ade, silvia, udah ngerti juga kalo dia punya kakak, yang bisa dijadiin sparring partner sewaktu usilnya kumat. mereka memang kompak.

FYI, kami tidak membayar sepeser pun untuk seorang pekerja rumah tangga spesialis urus anak aka baby sitter sejak awal kelahiran anak kami. kami percaya bahwa perhatian dan cinta kasih nggak bakal tergantikan oleh besarnya uang. jadi kami memutuskan total untuk merawat dan mendidik anak dengan kekuatan sendiri. keuntungannya, kami bisa mengamati setiap detil perkembangan anak, terlebih istriku.

sewaktu 8 bln, silvia udah minta diberdiriin, minta disuapin setiap kakaknya maem, bisa minum pake sedotan, dan rangkaknya cepet banget. barangkali kalo ada lomba merangkak, dia bakal juara.

masuk 9 bln, kuat berdiri sendiri lurus tanpa dipegangin. trus minta dibimbing buat jalan – jalan. bikin capek dan sakit pinggang! udah bisa marah dengan ekspresi layaknya orang marah. suuuer, pertama kali liat kami ngakak abis. dia teriak kenceng, mulut terbuka lebar, kedua tangan bergerak naik turun serempak, sayang kami nggak berhasil ambil pic-nya. abis dia marahnya nggak berpola sih. semau – maunya aja dia kapan mo marah. oh ya, giginya dua, mulai keliatan putih, malu – malu nongol dari gusi rahang atas.

usia 10bln – 11 bln ini, perkembangan kecerdasannya melesat abis. udah bisa minta dipakai-in sepatu kalo mo jalan. bisa godain papa-nya, genit abis. tau kalo baru dibeliin sepatu/baju baru, begitu pulang dari mol merengek minta dibukain bungkusnya trus dipake. nggak mau dilepas mpe tidur. bisa melap sendiri ingus dari hidungnya waktu pilek pake ujung rok-nya. trus udah bisa kiss-bye.

kini giginya udah bener-bener nongol, nggak malu – malu lagi. udah bisa bilang mama, maem, dan papa dengan jelas. udah bisa angguk – angguk kepala saat ditanya. dan tau persis gimana ngrayu papanya buat gendongin jalan – jalan ke luar. pake kecupan sayang!

setau kami, perkembangan kecerdasan kakaknya dulu nggak secepat dia. cowok lebih banyak tumbuh dulu baru berkembang. cewek berkembang dengan sedikit tumbuh. dan anggapan bahwa cewek lebih matang dibanding cowok pada usia yang sama tergambar jelas di depan kami.

keduanya kami diberikan perhatian dan asupan gizi yang relatif sama. tidak pake susu formula, asi eksklusif mpe setahun. setelah setahun adhitya kami berikan susu cair uht plain dengan tambahan madu. demikian pula rencananya dengan silvia. sejak awal kami sepakat nggak akan pake susu bubuk formula. untuk apa?

kesimpulan kami tersebut tentu didasarkan pada pengamatan semata, ndak pake metode apa – apa. dan tentu saja terbuka untuk dikoreksi dan diperdebatkan.

sedangkan kamu, cowok apa cewek?

Iklan