tadi pagi mpe siang, kami sekeluarga sempatkan diri maen ke salah satu mol di kawasan tangerang. rencananya sih aku pengin beli day-back-pack yang ada kantong buat notebookku biar nggak ribet bawa waktu travelling.


lelah mencari, kami makan. seperti biasa aku duluan habisin makan, trus ajak silvia jalan – jalan, sementara mamanya makan sembari suapin si kakak, adhitya.

di salah satu counter hape, aku liat- liat gadget – gagdet baru yang canggih nan mahal. sambil gendong silvia pake tangan kiri. aku tanya ini itu ama salesgirl. tapi itu lho, mata si salesgirl nggak liat aku, malahan liatin silvia. trus bertingkah lucu, penginnya godain kali.

“anaknya pak?” tanyanya tanpa lirik aku.

“hmmm…keliatannya?”, dalam ati aku pengin jawab “bukan! anak pembantuku!”

“iiih cantiknya! gemesin…gemesin…ciapa namanya cayang?” seperti biasa anakku kasih respon, ketawa – ketiwi sambil pamerin dua giginya yang masih imut.

“aduh bener-bener ngegemesin, eh mer sini! liat ni anak lucu” tanpa rasa salah si sales panggil temennya buat pamerin silviaku.

“eh iya, aduuuh…cantik sekali, anaknya pak? kok….bisa…? …. pasti mamanya cantik deh!” cerocos si teman tanpa rasa salah.

@#^&^*$%^# ????!!!!

maksud loe, loe kagak percaya kalo ini anak gw? maksud loe, papanya jelek kok anaknya cantik? intinya loe orang pengin bilang kalo gw jelek gitu?

untung saja reaksiku nggak keliatan, untung saja kata – kata itu nggak terucapkan, dan untung saja aku dah pengalaman dengan kejadian seperti ini.

nggak sopan! sungutku sambil ngeloyor pergi.

Iklan