Tag

,

menjadi istri dari seorang suami yang tergila – gila dengan sepeda, kira – kira bagaimana rasanya? tulisan berikut kuambil tanpa edit alias kopipes dari forum sepedaku. tante sekar dinihari adalah istri dari om tedi yang sangat getol menggunakan sepeda ke mana pun perginya. tulisan ini terbukti mendapatkan apresiasi yang luar biasa dari segenap member sepedaku. semoga sanggup memberikan inspirasi juga kepada anda semua.

[start]

Suamiku penyepeda…
Kemana-mana naik sepeda, baik jalan-jalan (pakai sepeda bukan kaki) antar anak sekolah atau untuk cari uang alias kerja. Rute, kemana aja hayuh.. Genjot dari rumah ke stasiun kereta api, sepeda diangkat ke gerbong, sampai stasiun tujuan turun lanjut genjot ke tempat yg dituju. Atau titip sepeda di tukang mi rebus 24 jam di terminal bis untuk besoknya diambil dan genjot lagi.. tidak lupa sarapan lagi mi rebus pake telor.

Berantem teruuuuuus…
Awal dulu nyepeda, tiada hari tanpa ribut antara kami berdua.. Biasanya saya yg nyolot duluan melihat apa yg suami lakukan, ada mobil kok naik sepeda, jauh lagi! Kalau di jalan kenapa2 gimana?! Perang dunia sering terjadi terutama kalau suami diam2 antar atau jemput anak dg sepeda, goodness me! Mau rasanya saya buang itu sepeda!!

Sepeda berdandan..
Sepeda yg dulunya biasa2 aja, sekarang sdh lengkap dg lampu kecil yg kalau dipakai malam hr akan ketap ketip jd org yg nyupir di belakang sepeda bs lebih aware, lampu cat eye utk di depan jg nyala terang bener, bel ting tong yg lumayan nyaring (ayah pulang tuh tereak anak2, pdhal msh jauh bener dr rumah) panniers di kanan kiri, speedometer (yg akhirnya hilang jg di kereta api krn ditinggal ngobrol dg penyepeda lain pdhal sdh jd bukti otentik ribuan kilometer yg sdh dikayuh..) Perlengkapan diri lainnya, helm hadiah dr adik tersayang krn sebel jg liat abangnya nyepeda cm pake topi pet! Vest yg ada spotlight crossnya dipunggung yg kl di tempat gelap bs nyala sampai suatu ketika ada org tereak dlm bhs jawa: lho lho… kae klambine murup! (lho lho itu bajunya menyala!) Jas hujan warna jambon (merah muda gonjreng!!) yowis, biar aja jambon yg penting kl ujan dalemnya garing Smiley

Komentar dan reaksi banyak orang..
Ada kalanya dulu kl ada orang mencari rumah kami, dengan mudah menemukan karena pak Satpam kompleks akan mengatakan itu yang banyak sepedanya! Karena selain 2 sepeda anak2 kami, pernah ada 3 (ya betul, TIGA) sepeda milik suami sy. Mobil mengalah parkir di luar! Pernah jg sy ditelpon klien suami mengatakan, suruh suamimu itu berhenti di pinggir jalan, hentikan taksi dan naikkan itu sepeda ke dalam taksi, itu krn si klien kawatir suamiku terlambat sampai tempat pemotretan, atau sekali waktu sehabis pemotretan, suamiku “dinaikkan” ke dalam mobil bersama sepedanya, krn si partner ngenes melihat suami ngayuh lumayan jauh (tp seminggu kemudian suami si partner ini malah mengirim sebuah sepeda untuk suamiku, ya ampuuun…)

Antar anak ke sekolah..
Ken Kinasih, bungsu kami perempuan 4 th, tiap pagi diantar sekolah naik sepeda. Sepeda ayah dipasangi kursi duduk utk anak yg muat sampai 20 kg, warna merah beli di sebuah toko sepeda di keb.lama, 85 ribu pdhal sebelumnya barang yg sama kami lihat di toko sepeda gede lebih mahal, Ken nyaman duduk diikat (pakai seatbelt) di kursi itu dengan seragam sekolahnya, tidak lupa jaket dan kalau dingin ditambah celana training, syal plus sarung tangan, tdk ketinggalan helmnya warna pying (maksudnya ken, pink)

Nyepeda jauh bareng anak..
Karena hampir tiap hari ayah anak2 sy nyepeda lumayan jauh (bogor-jakarta-bogor) Brama Mahasara 8 th, yg memang sehari2nya sering kelebihan tenaga, minta ikut naik sepeda ke Jakarta. Jadilah rute Taman Cimanggu (rumah) ke stasiun, naik kereta sampai Ps Minggu ngayuh ke Cipete (rumah mbah) mampir dulu di pejaten minum es klamud (kelapa muda) dekat studionya maissy (penyanyi anak2 th 90an) nginep semalem bsknya lewat rute yg sm, pulang bawa oleh2 es klamud jg (at that time mertua sempat komentar ke anaknya (suamiku) kamu kok seperti IPDN yg dikomentari hanya cengengesan…) Atau pernah jg ke sekolah genjot bareng ayah, sampai sekolah sepeda diparkir bareng motor para guru, Brama senang, rada GR tepatnya, apalagi waktu teman2nya berkomentar, wah Brama naik sepeda ke sekolah! Sesekali Raka Dewangkara sulung kami, 12 th, bareng adik2nya dan ayah ikutan nyepeda, meninggalkan si ibu yg gak punya sepeda, putar2 tempat kami tinggal atau lebih jauh lagi. Anak senang ayahnya lebih senang..

Khayalan.. (jangan2 harapan ya..)
Ketika pulang dari tur memotret Toba-Tanah Lot tahun lalu (dg mobil bukan sepeda), di Jember suamiku cerita ketemu & berkenalan dg 2 bule naik sepeda dari Jerman menuju Australia, ups! Sy cm bs mbatin, oh please no, don’t say that you will ride your bike like them.. tp sy msh simpan kalimatnya suatu ketika dulu, ke Yogya naik sepeda kira2 berapa hari ya?

The milister and others..
Suamiku juga senang berlama2 di depan computer, browsing situs2 bersepeda atau ngobrol dg teman2 alam mayanya yg punya kedoyanan sama, nggenjot! Ada Oom Ranggapati (suamiku berharap bisa menengokmu naik sepeda & putar2 pulau Bali sambil tentunya, merancang bikin sepeda “ajaib”) atau para selebritis B2W (Oom Toto, kl para istri penyepeda berserikat & berkumpul, sy diajak ya!) atau ketemu teman lama (suatu hari suamiku cerita: gw ketemu Rully Kesuma, dia genjot dr Jati Asih ke kantornya di Proklamasi, trs Cepi Husada dr Rawalumbu ke kantor pusatnya McDonald) ada satu penyepeda yg pernah ke rumah kami dl di bintaro, ngobrol macem2 menyenangkan, siapa ya namanya, yg katanya mau ke jeddah naik sepeda? Atau ada sahabat seumur hidup, oom Alwin Basuki, nyepeda lagi oom ke bogor? Nanti dijemput di stasiun.. Pernah jg th 2005 kl tdk salah mau ikut anak2 Mapala & Yay Tunas Cendekia ke Gn Kidul motret aktivitas Sepeda untuk Sekolah, sekalian mau bw sepeda dr Yogya tp urung krn pekerjaan lain. Oom Yudhis Sudharsono yg slalu baik hati pd kami. Murid2 fotografi mas Darwis dg komentarnya utk pak guru mrk yg naik sepeda: wah greenpeace (hubungannya??) Mbak Kiki yg begitu sabar mempekerjakannya Smiley wah banyak sekali teman2 suamiku tdk bs disebut satu2..

Mumpung masih sempat..
Dg berjalannya waktu (tdk terasa sdh nyepeda 4 th) sepertinya daki2 ketidak-relaan (kl bs disamakan dg daki yg nempel di badan!) yg mungkin lbh tepat disebut ketidak-sukaan akan aktifitas menyepeda sebagai bagian dr tiap saat di hidup suamiku, hampir hilang.. presentasi ketidak-nyamanan memikirkan dirinya mengayuh entah di bagian mana dr bumi ini sementara cuaca tidak bersahabat dan waktu pun berputar terus, masih bersisa di hati, tetapi dengan sejuta pasrah dan doa, semoga Tuhan selalu menemaninya mengayuh..

Terima kasih sudah menjadi teman untuk anak-anakku selama ibunya sepertinya tidak punya banyak waktu untuk bersepeda bareng (beliin aku sepeda dong, yg lipet deh, nanti gantian kau aku pinjami..) Terima kasih sudah menebalkan telinga untuk omelan-omelan ku karena jutek abis liat dirimu lebih sering ngelus2 sepeda atau uplek dg tools sepedamu atau krn merasa sebel karena mengajak Ken ke bengkel sepedanya Oom Beben sampai kumel campur oli, atau Raka dan Brama yg kedip2an mata dg dirimu krn merahasiakan pergi ke satu tempat dg sepeda tp tdk mau terus terang sm ibunya..

Terima kasih yg tdk kalah besarnya, untuk semua teman suamiku, the milister, the cyclist, others.. as you all may not realize that all those things, times, become an important part of my husband life.. keep cycling guys! Applause Thumb Up

I think its time for me to say, yes I do love you, tedi k wardhana..(so sad that we have not enough time together..)

(maaf ya pak moderator, besok2 sy bikin buku aja…)

Sekar Dinihari (istrinya penyepeda..)
Januari 10 2008 (it was your birthday & I suppose to give this as the birthday present..)

Iklan